Cara Meredakan Diare & Gangguan Pencernaan

30 September 2019 - Kategori Blog

Tahukah Anda Jika Diare Ternyata Tercatat Sebagai Penyakit Berakibat Buruk Nomor Satu Pada Anak ?

Fakta Seputar Diare ​

1. Diare bukanlah penyakit, tapi hanya gejala Diare seringkali membuat tubuh kehilangan cairan yang dikaitkan dengan sejumlah komplikasi lain. Ketika seseorang diare maka akan mengalami peningkatan buang air besar dan sering disertai dengan gejala lain seperti muntah, demam, nyeri perut dan kehilangan nafsu makan.

2. Terkadang diare terjadi tanpa infeksi Secara umum diare memang banyak disebabkan oleh kuman, bakteri, virus dan parasit, tapi kadang seseorang bisa mengalami diare tanpa adanya infeksi. Misalnya disebabkan oleh obat-obatan tertentu, alergi makanan, penyakit kronis, zat adiktif makanan, pola makan yang salah serta stres.

3. Diare bisa membuat volume urine berkurang Orang yang diare akan menderita mencret dan berair, serta kadang disertai dengan berkurangnya buang air kecil. Selain volume urine yang berkurang, diare memicu rasa kembung, mual dan kram perut. Jika diare berlangsung lebih dari 48 jam atau mengalami demam hingga 38,5 derajat sebaiknya periksakan ke dokter karena bisa jadi tanda diare akut.

4. Tujuan dasar pengobatan diare adalah mengembalikan pola buang air besar menjadi normal Salah satu tujuan dasar dari orang yang kena diare adalah mengembalikan pola buang air besar menjadi normal, meski begitu seseorang juga perlu mencegah dehidrasi dengan tetap mengonsumsi cairan yang cukup baik dari air putih maupun sup. Hal ini karena diare sangat mudah menyebabkan dehidrasi berlebihan yang merupakan salah satu gejala utama dari diare yang bisa memicu kerusakan ginjal dan ketidakseimbangan elektrolit yang bisa memicu kondisi ekstrem.

Diare Anak Hilang Dengan Cara Praktis & Alami ?

, , , , , ,

 
Chat via Whatsapp